Menjadikan aktifitas mandi yang menyenangkan bagi si kecil yang sudah tumbuh egonya bukan hal mudah. Tapi juga bukan hal yang sulit karena justru menjadi kegiatan yang menyenangkan asalkan kita kreatif. Pengalaman ini saya alami sendiri sebagai ibu muda yang dikaruniai seorang anak perempuan.

Kemampuan bicaranya cukup baik karena mampu merangkai 4-5 kata meski usianya baru 1,7 tahun. Melihat perkembangan Fadia, panggilan akrab anak pertama saya. Kami tak mau si kecil mengalami gigi keropos yang bisa menghambat kejelasan lafal katanya. Gosok gigi usai mandi menjadi kebiasaan Fadia setiap harinya.

Awalnya, saya mengalami kesulitan tatkala Fadia enggan gosok gigi dengan alasan macam-macam. Namun, lambat laun Fadia sudah terbiasa dengan gosok gigi, tentunya menggunakan pasta gigi dan sikat yang sesuai anak-anak. Tak hanya itu, aktivitas gosok gigi ini menjadi acara menyenangkan bagi si kecil karena menemukan permainan baru. Gosok gigi bukan sekedar aktifitas membersihkan gigi tapi aktifitas ini juga turut andil dalam stimulasi motorik halus anak.

Sifat fadia yang aktif cukup sulit bagi saya untuk membantunya menyikat gigi. Dia lebih suka melakukannnya sendiri. Sehingga cara terbaik adalah dengan melakukan sikat gigi secara bersama-sama. Sehingga perilaku meniru pada usianya itulah yang kita manfaatkan untuk bisa melakukan pembersihan gigi. Dengan mengajarkan cara menyikat gigi yang benar yaitu dengan Penyikatan gigi dilakukan dengan gerakan memutar pada gigi anterior maupun posterior atau biasa disebut metode fons.

Metode ini adalah metode yang mudah dilakukan bagi anak. Tentu pada saat tertentu kita yang melakukan penyikatan. Biasa fadia akan minta bantuan saat dirinya sudah merasa cukup puas, dantentunya sikkap tes cari perhatian. Saat itulah saya masuk untuk melatihnya langsung menggosok gigi. Beruntung saat ini sudah ada pasta gigi yang aman jka ditelan meskipun belum tersedia secara mudah di toko-tok. Kami masih harus membelinya langsung di babyshop.

Tapi yak apa karena banyak manfaat saat kita menyikat gigi sikeci. Manfaat sehat, perkembangan motoris, kedekatan emosi dan tentunya juga mengajarkan kerjasama.

Kota Serang, Desember 2009